Yuk, Seru-seruan di De Ranch!

IMG_2569

Asik yaaa…serasa di manaaa gitu.. πŸ™‚

 

 

SAYA baru tau ada tempat wisata yang namanya De Ranch ini. Keren ya namanya. Kirain di manaa gitu. Eehh..ternyata adanya di Lembang, deket Bandung. Pertama kali baca kayaknya di postingan emak KEB. Trus jadi pengen ke sana. Kapan yaa?? Hmmm…

Keinginan itu secara nggak disangka terkabul waktu saya ikut suami seminar di Bandung tanggal 9 Juni kemaren. Iya, saya emang ngikut-ngikut aja ke sana. Niatnya ya jalan-jalanlah. Huehehe… Lagian di sana juga ada sodara; Uda’, Nanguda dan Kiki, sepupu saya. Saya malah udah lupa soal De Ranch yang ada di deket-deket situ kalo suami saya nggak bilang, β€œKita ke De Ranch, yuk!” Yang pastinya langsung saya sambut dengan antusias. πŸ˜€

Rabu (11/6), kami pergi bertiga bareng Kiki, yang jadwalnya sengaja dilonggarin buat nemenin kami berdua jalan selama di Bandung. *Hiks…tengkiu somad, Kiii..

Ke sana ternyata cuma butuh waktu satu jam-an. Ga terlalu jauh. Sampe di sana, orang-orang udah rame aja. Kayaknya para peserta seminar dan keluarganya pada ke sini nih. Hahaha…Nggak lah..nggak tau maksudnya. πŸ˜€

Berbekal tiket masuk murah meriah seharga Rp 5000,- per orang, kami bertiga pun langsung disambut suasana food court. Ada welcome drink-nya segala ternyata! Bisa milih susu atau yogurt, sesuai jumlah tiket yang ditukarkan. Susu dengan menukar 1 tiket, yogurt dengan 2 tiket. Rasanya? Susunya enak dan yogurt-nya lumayan. Hehe… Karena nyampenya pas jam makan siang, jadilah kami pesen makanan dulu sebelum keliling-keliling kepo tentang tempat ini. Suasananya asik. Kami pilih meja di luar, menghadap lapangan luas yang di situ bisa ngapain aja. Sambil makan tongseng kambing, sate daging sapi, iga bakar dan ngemil tahu berondong, siang itu rasanya maknyuuss sekalih!

IMG_2586

Udah gaya-gaya gitu, tangan Pak Odi keliatan, lupa di-crop. Haha!

Sambil makan, dari kejauhan nampak ada kuda yang bawain pengunjung yang pengen keliling-keliling. Niatnya saya pengen naik kuda juga habis makan nanti. Pilihannya ada yang naik kuda sendirian (tapi ada yang bantuin nuntun kudanya pastinya) atau naik delman yang bisa buat rame-rame.

Naik kuda dikenakan biaya Rp 25.000,-. Itu udah plus sewa rompi ama topi ala koboi. Wuiihh…kerenlah pokoknya. Haha! Yang naik juga nggak sembarang orang loh. Maksimal berat badan penunggangnya 80 kg. Hahaha…diskriminatif ya? Yaiyalah, kasian juga kali kudanya kalo bebannya terlalu berat. Dibawa keliling iniii… πŸ˜€ Kudanya juga bisa dipilih kok dan semuanya bagus-bagus. Bedanya cuma di ukuran badan kudanya aja. Saya milih kuda coklat yang ukuran badannya sedang. Liat yang lain ada yang naikin kuda yang lebih besar dan gagah, jadi pengen, tapi bisa lama kalo mesti nunggu dia keliling dulu. Ya udah, saya akhirnya pilih naik kuda yang dipawangi (emang ada pawang kuda? Huehehe…) bapak-bapak yang pas diwawancara singkat diketahui bernama Odi. Yah, biasalah..kadang-kadang saya suka sok kepo sama hal-hal dan orang-orang baru. Haha! Meski kuda yang dipegang Pak Odi ini nggak terlalu gagah, tapi lumayan lah ya, buat pose-pose ala koboi. πŸ˜€

Sambil naik kuda, bisa tuh foto selfie kalo pengen, atau foto-foto suasana sekitar yang waktu itu lagi rame. Selesai berkeliling, minta difotoin dulu di depan gerbang yang ada tulisan β€œDe Ranch, Lembang”-nya atau di depan rumah kayu bernuansa koboi sebelum balik ke base. Asiklah pokonyah…hehehe…

sapi1

Antara seorang pemerah susu dengan seekor sapi betina yang pengen ikutan narsis.. :))

Abis berkuda, mari kita berkeliling. Ada trampolin, bola air (atau apa itu namanya? Yang kita ada di dalam bola mengapung di atas kolam), flying fox, panjat dinding, panahan dan memerah sapi! Kami bertiga ikut yang dua terakhir, karena yang lainnya dikhususkan untuk anak-anak. Hehehe… Yang pertama diikutin itu memerah sapi. Huwooww..gimana serunya ya?

Sebelumnya, bayar tiket Rp 20.000,- per orang dulu di loket. Dan bersiaplah bertemu para sapi yang gendut-gendut dan sehat itu. πŸ˜€ Sebelumnya kenalan dulu dong sama sapi-sapinya. Foto-foto dulu kek atau narsis bareng sapinya. Intinya pedekate dulu sebelum si sapi diperah. Hahaha… Itu penting, Kawan..biar nanti kamu nggak ditendang waktu merah susunya. πŸ˜€

Tapi tenaanngg, kita nggak memerah sapi sendirian kok. Ada Pak Junep, yang hari itu nemenin saya memerah sapi. Ternyata kaki si sapi diiket dulu ke tiang biar aman. Jangan lupa minta sepatu boot biar kaki dan celana nggak kotor, trus siapin ember dan ta daaa…susu sapi siap diperah!

Ternyata itu puting sapinya diolesin pelumas semacam lotion dulu sama Pak Junep sebelum diperah. Cara merahnya? Tarik kuat dari pangkal ke ujung puting sapi dan air susu murni pun meluncur ke dalam ember. Susah-susah gampang loh merahnya ini. Kalo nariknya nggak kuat, ya susu yang keluar juga dikit. Nggak usah sungkan-sungkan nariknya karena si sapi nggak bakal kesakitan.

β€œSusunya ini kalo langsung diminum, enak!” kata Pak Junep. Waahh..saya langsung penasaran gimana rasanya. Nggak pake lama, Pak Junep terus ngambil gelas plastik, ngisi gelas itu dengan susu yang diperahnya sendiri dan gelas berisi susu itu dikasih ke saya. Huwaahh! Sempet agak gimanaa gitu waktu ngebayangin nyoba minum itu. Tapi pas dicoba, hmmmm..beneran enak! Ya kayak susu kemasan yang berkotak biru itu. Berarti produk kemasan itu beneran asli susunya. Hehehe… Pak Junep malah atraksi; minum susu sapi langsung dari…sapinya! Woohoo…kereeenn..akhirnyaa bisa nonton atraksi begini secara live yaaa..haha!

Atlet panahan De Ranch.. :D

Atlet panahan De Ranch.. πŸ˜€

Puas memerah sapi dan minum susu segar, kami menuju zona berikutnya. Panahan! Ih, penasaran loh kalo liat orang-orang panahan. Pengen nyobaaa… Jadilah kami pesan tiket seharga Rp 20.000,- per orang. Kalo diliat sih tempatnya kurang meyakinkan karena sasaran panahnya udah bolong-bolong karena ketusuk ratusan (atau ribuan?) panah. Nggak diganti-ganti kayaknya..hahaha.. Busur dan panahnya juga biasa aja, nggak kayak busur dan panah punya atlet panahan itu. Yaiyyalah..namanya juga semacam permainan gitu. Hehehe… Pas dicoba, eng ing eeenngg..ternyata berat juga narik anak panahnyaa.. Perlu fokus dan kekuatan menahan napas. Sekali saya meleset. Yang kedua, kena! Meski nggak di tengah. Itu juga karena diajarin sama instrukturnya. Huehehehe…lumayanlah ya. Seenggaknya pernah nyobain yang namanya panahan. πŸ˜€

Selesai panahan, langit yang dari tadi agak mendung jadi makin mendung. Sebagian pengunjung mulai beranjak pulang. Begitu juga kami. Sampai di mobil, hujan turun deras. Tapi itu nggak menyurutkan niat kami untuk menuju destinasi berikutnya. Sate kelinci! Gimana rasanya? Hmmm…dilanjutin nanti ya! πŸ˜€

This slideshow requires JavaScript.

***

>> Semua foto adalah dokumentasi pribadi, dijepret oleh AFR dan Kiki.. πŸ˜€

14 thoughts on “Yuk, Seru-seruan di De Ranch!

  1. Pingback: Tempat Wisata di Bandung Utara « Info Tentan Kita | it's about Lifestyle, Family, Rumah, Kesehatan, Ragam , Karir

  2. Pingback: KEHINDAHAN DI KOTA BANDUNG | tikahihit

  3. Pingback: Pariwisata di bandung

  4. Pingback: Referensi Liburan di Bandung | mynaufal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s