Hayuk, Seru-seruan di Universal Studios Singapore!

suasana Vivo City Shopping Mall, menuju Sentosa Station..

suasana Vivo City Shopping Mall, menuju Sentosa Station..

Selamat siang semuaaa! Agak lama jeda ya, sebelum mosting tulisan tentang jalan-jalan hari terakhir di Singapur ini. Jadi, ini adalah cerita di hari ketiga, hari terakhir sekaligus puncak dari segala keseruan liburan kali ini. Apa lagi kalo bukan ke Universal Studios Singapore (USS)? Hore!! Iya, ini emang bagian yang buat saya paling seru. Karena udah lama nggak main di wahana-wahana semacam Dufan.. 😀

Okeh. Cerita petualangannya dimulai. #halah. Abis sarapan -yang kali ini agak kurang selera karena lidah saya luka. Hiks – kami berlima; saya, suami, Udak, Nanguda, dan Kiki, jalan kaki ke stasiun MRT Orchard Road. Iya, kali ini kami naik MRT. Jalannya nggak jauh kok dari hotel. Cuma jalan sekitar 10 menit udah nyampe. Yang namanya stasiun, sempet saya bayangin kayak stasiun kereta api di Jakarta gitu. Hehe.. Tapi ini ternyata stasiunnya kayak mall juga. Atau maksudnya stasiunnya ada di dalem mall? Ah, gitulah.

Pemandangan dari Sentosa Express

Pemandangan dari Sentosa Express

Masuk, terus naik eskalator beberapa lantai, dan sampailah kita di mesin pembelian tiket. Sempet diajarin Nanguda juga tentang gimana caranya beli tiket di ticket vending machine. Eh, ternyata gampang loh. Tinggal masukin duit mulus ke dalemnya -saya lupa berapa, pokoknya nggak lebih dari SGD 4 per orang-, sentuh layar untuk menentukan tujuan kita (Harbour Front, kalo mau ke USS) setelah oke, baru lah tiketnya keluar. Tiket loh ya, bukan minuman kaleng..hihihi…

Selesai itu, siap-siap naik MRT ke Harbour Front via North East Line (jalur warna ungu) untuk bisa sampe ke Sentosa Station. Menuju Harbour Front paling cuma sekitar 10 menit. Sempetlah foto-foto dikit di dalem MRT. Hehehe… Abis itu kita ke lantai 3 Vivo City Shopping Mall untuk ngantre beli tiket (manual) untuk naik monorel Sentosa Express ke USS. Dari dalam monorel, kita bisa ngeliat cantiknya Sentosa Island dengan cable car-nya itu. Jepret dikit, lumayan kan, minimal dapet fotonya..hehehe..

Ini udah sepi. Foto lagi pas pulang.. :D

Ini udah sepi. Foto lagi pas pulang.. 😀

Nggak berapa lama, sampailah kita di USS yang seru itu. Hore! Keramaian segera tampak begitu jalan ke sekitar globe USS-nya. Wuii..banyak yang lagi foto-foto sampe ngantre. Baiklah, sebagai turis mancanegarah, saya dan suami pun segera berpose sebagai tanda pernah menginjakkan kaki di USS (tsaahh..). (Belum) puas foto-foto, kami pun bergerak masuk. Tiket udah di tangan. Manteepp. Tinggal masuk aja nih. Eits, sebelumnya foto lagi di depannya. Hihi..Pokonya kalo ada spot yang oke aja, segeralah menjepret..hahah..

Dan ta daaa…kemeriahan dan keseruan wahana-wahananya segera menyambut. Karakter film buatan Hollywood pun bermunculan di mana-mana. Ada Kung Fu Panda, Charlie Chaplin, Betty Boop, gerombolan Sesame Street, Frankenstein, dan lainnya. Jangan malu, jangan ragu, foto aja bareng mereka. Di sini gak papalah malu-maluin. Nggak ada yang kenal ini. Hihihi..

Jalan-jalan, liat-liat keliling, milih-milih wahana apa yang dimasuki duluan. Tiba-tiba di sebelah kiri ada ibu-ibu Chinese yang senyum sambil ngajak-ngajak masuk ke suatu tempat yang namanya Light! Camera! Action! Steven Spielberg. “Hayuk, monggo, Bapak, Ibu, Mas, Mbak…” katanya setelah saya terjemahin. Weh, seru nih. Yaudah, kami masuk aja ngikutin si Ibu, agak jauh ke dalem. Di sepanjang dinding lorong terpampang poster-poster film buatan Steven Spielberg. Wah, makin penasaran. Ada apa di dalem ya? Pasti keren.

Ta daaa..siap seru-seruan!

Ta daaa..siap seru-seruan!

Pas giliran masuk, dikasih pengarahan dulu. *Udah kayak briefing gitu ya..eh..* Bahwa nggak boleh menggunakan kamera, hape, jangan berisik, pokoknya gitu-gitulah. Denger-denger omongan si Ibu tadi sih -intonasi suaranya keren, berasa denger dialog di film- ini semacam pertunjukan special effect gitu. Jadi kita disuguhin gimana sebenernya pengerjaan special effect di film-film semacam Titanic, soalnya setting artifisialnya di laut yang lagi badai gitu. Jadi kita kayak di dok kapal, berbaris rame-rame, trus nonton…nonton…ah, enaknya ngeliat sendiri sih..wehehehe..sengaja bikin penasaran. Iyalah, kan nggak enak kalo udah tau di dalem ngeliat apa. Kesimpulannya, lumayan seru. 😀

Abis keluar, jalan lagi. Liat setting USS yang lucu dan unik. Jadi kayak berasa di studio film beneran. Liat wahana Transformer yang ruamee *yang selanjutnya disesali kenapa ga bela-belain main wahana ini. Karena ini katanya wahana paling seru.. T_T* jalan terus, sampe ke wahana Revenge of the Mummy. Saya bertiga bareng suami dan Kiki yang masuk. Udak dan Nanguda nunggu aja di luar, jagain tas. Hehe… Soalnya nanti ke dalem juga tasnya dimasukin ke loker, ya mendingan nitip ke Udak Nanguda aja, kan? Nggak ikut main juga.

Hmm..liat-liat..keliling-keliling dulu.. :)

Hmm..liat-liat..keliling-keliling dulu.. 🙂

Tapi sumpah ya, itu lorong-lorong antreannya kok yang serem gituu?? Plus musiknya..haduuhh..bikin suasana tegaanngg. Udah berasa kayak kejebak di dalem pyramid yang remang-remang, cuma disinari “lampu obor” di dinding-dindingnya, plus desain interiornya yang hwuiiihh keren sih, berasa lagi di pyramid beneran *kayak yang pernah aja.

Rame juga ternyata di dalem. Antreannya panjang. Ada setengah jam untuk ngantre aja. Ngesot pastinya. Untungnya di dalem dingin karena AC-nya mantep. Yaiyalah..kalo nggak gitu ya bakal sesak napas.. 😀

Saya udah kebat-kebit juga. Ngeliat pintu EXIT ada di mana-mana, sempet kepikiran untuk nyerah aja, keluar dari wahana yang horror ini. Mana keinget belum minum dari tadi, tiba-tiba ngerasa dehidrasi, terus takut pingsan. Tapi saya berusaha terus menenangkan diri, kalo semua akan baik-baik aja. Nggak ada yang perlu ditakuti. Perasaan dehidrasi cuma karena cemas aja. Semangat -plus gengsi- saya naik waktu ngeliat ada ibu-ibu yang ikutan ngantre di depan saya. Lhaa..masak iya kalah juang sama ibu-ibu? Malu dong aahh..

Pose dulu dengan beragam karakter Hollywood ini..tumben saya ekspresif! :D

Pose dulu dengan beragam karakter Hollywood ini..tumben saya ekspresif! 😀

Makin ke atas -iya, ngantrenya sampe naik-naik ke atas segala- berasa makin serem. Apalagi ada TV di beberapa spot yang nayangin video tentang apa sesungguhnya Revenge of the Mummy itu. Dan ternyata itu adalah…wahana Jet Coaster. Dalam tayangannya, sekumpulan orang teriak-teriak naik wahana itu -suaranya di-mute sih- dengan ekspresi yang, beberapa di antaranya, sambil senyum kegirangan. *Maksudnya?* Baiklah, mungkin maksudnya biar nggak takut naik wahana itu. Tuh liat, orang aja naik itu girang-girang aja kok.

Jadi di TV itu juga diperingatkan, kalo jet coasternya itu berkecepatan tinggi, bisa mundur, muter, maju, pokoknya diobok-obok lah. Jadi bagi yang merasa ada penyakit jantung, ibu hamil, atau segala macem yang rentan untuk ambruk, mendingan ga usahlah. Balik kanan, terus cari pintu keluar. Nah iya. Bener. Banyak juga yang akhirnya dari atas itu turun tergopoh-gopoh nyari pintu keluar. Mukanya udah cemas tingkat tinggi. Glek! Saya ikutan cemas. Seserem apa sih jet coasternya ini? Dengkul terasa agak lemas begitu sampe atas dan bentar lagi giliran kami. Ga mungkin lagi balik kanan. Yaudah, dikuat-kuatin aja. Doa-doa udah dirapalkan dalam hati sejak tadi.

Belum ke siniiiii...

Belum ke siniiiii…

Akhirnya giliran sayaaaa! Pas mau naik, penjaganya yang bapak-bapak Chinese nanya, “Dari mana?” ya saya jawab, “Indonesia”. “Ow, Indonesia!”. Terus dia dengan ekspresi menenangkan sambil ngibas-ngibasin tangannya, “Udah, kamu tenang aja. Nggak apa-apa kok ini..” gitu, setelah saya terjemahin. Mungkin karena liat muka saya cengengesan sambil pucet gitu. “Okeehh deh, Paakk. Kalo ada apa-apa Bapak yang tanggung jawab yaaa..” #eh

Terus. Here we go! Kalo udah naik, tinggal baca doa, tutup mata, dan rasakan sensasi “nyeess”nya sampe-sampe jantung turun ke dengkul. Udah, gitu aja. Itu tips dari saya yang udah naik halilintar, jail-jali, kora-kora, dan hampir semua wahana menegangkan di Dufan. Sip!

para tokoh Sesame Street beraksi!

para tokoh Sesame Street beraksi!

Sambil teriak-teriak ga merdu, saya berdoa, semoga semua ini cepat berakhir. Dan yes! Ga sampe 2 menit kayaknya, penderitaan sekaligus keseruan itu berakhir. Pas berhenti, muka udah kayak apa. Jilbab agak mencang-mencong. Hah..gitulah. Pas turun, langsung ngucap, “Alhamdulillaahh..saya masih hidup!” Dan ternyata, pose rombongan yang teriak-teriak tadi difoto loh! Wuiii..tau gitu kan saya maksain buat buka mata dan senyum manis. Cheers! Yang mau ngambil foto, bayar dulu sekian dolar, pas dirupiahin, eh, mahal juga yaa..tapi yaudahlah..sekali-kalinya ini.

Eh ya. mereka pinter juga ya bikin toko souvenirnya. Jadi pas kita abis keluar dari wahana gitu, udah mejeng tuh souvenir-souvenir yang bikin ngiler. Khususnya yang bertema wahana yang barusan kita masuki. Tapi jangan tanya harganya ya. Hahaha…mendingan saya beli di toko souvenir yang di depan. Yang temanya umum aja, USS. Hehehe… Eh, kok yang Revenge of the Mummy ini malah cerita panjang lebar? Yah, ga seru lagi dong? Tapi yaudahlah. Itu wahana yang paling berkesan soalnya. Wajib dimasuki yaa..hehe..

Penampakan wahana Revenge of the Mummy dari kejauhan..hiiyy!

Penampakan wahana Revenge of the Mummy dari kejauhan..hiiyy!

Wahana selanjutnya adalah Far Far Away, Shrek 4D. Ini asik sih wahananya. Yaa, kayak kita nonton 4D terus apa yang ada di film kita ikut ngerasain juga. Asiklah. Udah segitu aja. Udah kebayang kan? Ehehehe.. Abis itu, makan siang dulu, sambil nikmatin USS yang ruamenya minta ampun karena peak season, tapi tetep asik.

Daann..kesimpulannyaa, wahana-wahana yang saya masuki cuma yang 3 ituuu.. -____- Yah, harap maklum, nggak bisa sampe seharian full karena malemnya, abis Maghrib, saya ama suami udah harus ke bandara. Pulaaannng! *ekspresi datar* Udak sama Nanguda besok paginya baru pulang. Yaudah, singkat cerita, abis dari USS, istirahat sebentar, kami sempet-sempetin jalan ke Orchard Road lagi. Abis itu, packing yang belum di-packing. Jangan lupa, kalo di hotel atau penginapan lain ada timbangan barang, timbang dulu berat barang bawaan, takutnya malah kena charge karena kelebihan berat. Sebelumnya suami udah pesen penambahan bagasi online, jadi udah tau barang bawaan pas pulang bakal nambah beratnya. Beli bagasi online jelas lebih murah daripada di counter maskapainya.

Dan yuuukk, mari kita pulaaanngg. Eh, cerita pulangnya disambung nanti, ya. Kepanjangaaann.. 😀

Siap-siap nonton Shrek 4D

Siap-siap nonton Shrek 4D

IMG_1711

ini keren nih..T-Rexnya kayak beneran. gerak2 kayak di film Jurassic Park..serem juga loh kalo liat dari deket, biarpun tau itu cuma semacam robot.

ini keren nih..T-Rexnya kayak beneran. gerak2 kayak di film Jurassic Park..serem juga loh kalo liat dari deket, biarpun tau itu cuma semacam robot.

***

8 thoughts on “Hayuk, Seru-seruan di Universal Studios Singapore!

  1. belum pernah kesana *kasian deh gw*.

    Tapi berasa lagi disana pas baca ceritanya, hehe.

    hmm,kayanya nunggu anak agak gedean supaya bisa ikutan naik wahana bareng anak. hehe

    • ih, mak..ga usah gitu deh, mak..saya juga baru kemaren itu ke sana..hehehe..iyaa, lebih seru ngajak anak2 yg udah agak gedean ke sana, mak..biar bisa main wahana2nya jugaa..

      makasih udah mampir ya, mak.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s