Ke Negeri Singa, Kok Malah Nggak Tahun Baruan?

Akhirnyaaa..nampang juga di Orchard Road..hyahaha..

Akhirnyaaa..nampang juga di Orchard Road..hyahaha..

Semangat pagi jelang siang, para pembacah..!

Pasti ada yang heran dan bertanya-tanya (tsaahh..) kenapa gaya tulisan saya sekarang agak beda sama yang biasa? Kalo biasanya kan jaim abis ya. Terus berhawa-hawa serius ala akademisi gitu. Hahaha.. Harap maklum, saya mau jadi bunglon dulu. Karena yang mau saya tulis temanya masih soal liburan dan hepi-hepi, jadi gaya tulisannya ikut kebawa santai dan hepi-hepi juga. Nanti paling berubah lagi kalo bahasannya serius. Yah, belajar menyesuaikan aja, sih. Ceritanya kan ngajak ngobrol di blog pribadi. Hehehe…

Nah, ngobrol-ngobrol soal liburan dan hepi-hepi, saya lanjutin lagi ya cerita Singapur-nya. Belum bosen, kan? Hihih.. Ini masih cerita di hari pertama loh. (Lah, banyak banget jalannya di hari pertama, Nis?). Bukaann. Iyaaa. Eh, maksudnya sih, niatnya mau jalan ke Marina Bay buat nonton kembang api di malam tahun baru. Serius. Saya niat mulianya cuma ngejepret itu kembang api, plus foto-fotoin lampu-lampu yang pastinya cihuy banget di sana itu. Huwoooww..pasti okeh kayaknya ya. *”Huwooww” ini udah kayak trend gitu ya beberapa hari ini. Ehem.

Hmmm…sebentar. Kita cerita dari awal dulu. Jadi, setelah jalan-jalan seru dari Gardens By the Bay, kami menuju tempat makan siang di Hajjah Maimunah, di kawasan Joo Chiat Street, yang ternyata jauh juga dari Gardens By the Bay. Sampe di sana, ternyata udah ngantre.  Yiaahh..mana udah laper. Kayaknya ini tempat makan cukup ngehits juga. Karena nama restorannya udah keliatan muslim gitu, ya pastilah yang makan di sana juga para muslim dan muslimah, keliatan dari jilbab dan wajah-wajah Melayunya.

Orchard Road yang selalu ruamee kayaknya..

Orchard Road yang selalu ruamee kayaknya..

Sebelumnya, saya udah ngebayangin nyari makan yang halal di negeri orang kayak Singapur ini rada susah. Pasti banyakan makan fast food jadinya. Tapi ternyata ada juga yang kayak Hj. Maimunah ini. Masakannya Melayu gitu, malah kebanyakan saya liat kok nama sama bentuknya lebih Indonesia, gabungan dari masakan Melayu, Minang, dan Betawi. Katanya yang paling enak dan biasa dipesan Udak sama Nanguda sih “Tahu Telur Jakarta”. Kayaknya ini juga menu idola, karena pas nyampe giliran dan nyebut pesanan ke pelayannya, ternyata menunya itu udah abis. Ya udah, jadinya pesen yang lain.

Pesenan saya lupa namanya apa. Pokoknya ada daging sapi lada hitam, sayur manis daun singkong, ikan teri, dan perkedel. Plus satu menu yang bikin saya sama suami penasaran, gara-gara pas ngantre ngeliat banyak orang di kiri kanan makan semangkuk menu yang kalo diliat semacam kerang gitu. Makannya dengan nyedot atau ngisep cangkangnya. Ya kalo di Danau Maninjau tuh kayak makan pensi. Bukan pentas seni, yak! Tapi kerang kecil yang dibumbui dan rasanya…hwuiihh…guriiiihh! Buat yang udah pernah nyoba pasti tau gimana enaknya pensi itu. Pokoknya nagih!

Jadi saya sama suami udah punya ekspektasi tinggi kalo kerang-kerangan yang disedot itu sama atau paling nggak mirip rasanya sama si pensi. Kami udah semangat pas akhirnya naruh para pesanan (lumayan banyak karena kalap..hahaha..) itu di meja dan mulai nyicip sesendok, dua sendok, ngunyah, merasakannya di lidah. Sesekali ambil si “pensi’ -yang ternyata namanya “siput sedut” kalo nggak salah..hahaha..-  sambil ngebayangin si pensi yang asli di Maninjau sana. Tapi apa mau dikata. Visualisasi yang udah diusahain semirip mungkin sama yang diharapkeun, nggak cocok, nggak jodoh.

Itu ada pohon natal yang tersusun dari cokelat Ferrero Rocher..pengen nyomot! #eh

Itu ada pohon natal yang tersusun dari cokelat Ferrero Rocher..pengen nyomot! #eh

Saya mulai merasakan hawa-hawa nggak suka sama menu yang saya pesen. Bumbunya terasa sangat aneh di lidah. Kayak ngarepin rasa steak tapi yang di lidah rasa semur. Itu sih masih mending, sama-sama enak. Lha ini? Semacam ngarep lontong Medan yang cihuy tapi yang terasa lontong Medan juga sih, tapi basi. Hiks. Bukaan. Makanannya bukan basi, tapi nggak enak aja ternyata. Dan bayangkan, porsinya itu jumboooo. Apa maksudnya nih? Apa muka saya kayak Dumbo si Gajah? Atau maksudnya baek biar tenaga pulih kembali setelah capek jalan-jalan pake kaki? *yaiyalah pake kaki, masa pake jidat.

Yang bener kayaknya cuma minumannya; es longan. Dan perasaan masygul itu bukan cuma saya yang ngerasain, suami juga. Saya juga icip menu pesanannya. Nggak ada yang istimewa juga. Sah sudah. Kami yang -ngakunya- berlidah dengan cita rasa tinggi ini kecewa. Tapi ya sudahlah. Seenggaknya perut keisi dan nambah-nambah pengalaman di CV karena mampir ke warungnya bu Hj. Maimunah -yang di dinding kayaknya nggak ada fotonya.

Dari situ saya haqqul yaqin, yang enak mungkin cuma rendang sama tahu telurnya itu aja. Karena pertama, rendang itu udah ditahbiskan sebagai makanan paling enak sedunia. Kedua, tahu telur kalo dimacem-macemin tetep aja enak. Dengan demikian, saya masih positive thinking. Mungkin yang masak lagi khilaf hari itu. Anda pembaca sekalian, jangan terpengaruh sama postingan saya ini. Kalo kebetulan mampir di sana, pesen aja apa yang mau dipesen. Saya rekomendasiin rendang sama tahu telur plus es longannya. Udah, itu aja.

"Ngerayain" malam tahun baru dengan makan enak ala masakan Tionghoa.. Nyam! Ludes!

“Ngerayain” malam tahun baru dengan makan enak ala masakan Tionghoa.. Nyam! Ludes!

Okeehh. Kep smaaiiill. Hihihihi. Nah, setelah makan, kami pun ke hotel. Ini bagian yang asik sebenarnya, karena emang pengen istirahat dulu. Lha iyalah. Orang sebenernya lagi sakit ini *sambil bisik-bisik. Eternyata sampe hotel masih harus nunggu beberapa lama gitu. Satu setengah jam ada kayaknya. Nunggu kamarnya disiapin. Nanguda yang udah biasa nginep di situ bawa turisnya ya langsung galak. Tapi elegan dong, galaknya. Iyalah, pake bahasa Inggris ini. Huehehe.. Saya sih pasti ngalah aja kalo udah kesel di sini. Iyalah, kelamaan mikir grammar buat ngomongnya. Yang mau dimarahin udah kabur duluan. Ahahahaha…

Akhir derita, kami pun sukses masuk ke kamar masing-masing. Istirahat sebentar, karena niatnya ntar malem jelang tahun baru mau jalan. Niat awal ke Marina Bay mau nonton kembang api nggak jadi. Ah, lagian perayaan-perayaan begitu. Nggak ada manfaatnya juga, malah kurang tidur terus nggak bangun pas Subuh. *ehem* Meski dalem hati pengen buat ngejepret Marina Bay kala malem, apalagi tahun baru, yang super duper keren lampunya itu, tapi badan juga udah remuk redam. Tinggal sedikit tenaga buat makan malem di sekitar Orchard Road, nggak jauh dari hotel. Cukup jalan kaki aja. Jadilah, kami menikmati malam tahun baru dengan makan makanan Tionghoa yang enak di food court pinggir jalan. Alhamdulillah…akhirnya nemu juga makanan enak di sini ya.. 😀

Nonton kembang api di tipi..hahaha..niat abeess..

Nonton kembang api di tipi..hahaha..niat abeess..

Habis makan, ya udah. Tidur aja. Kalo saya sih masih penasaran sama suasana Marina Bay. Jadi pas mau siap-siap tidur, saya setel aja TV lokal. Kebetulan, karena waktu di Singapur -dibikin- lebih cepet 1 jam dari WIB, jadi sebenernya nggak sampe terlalu malem juga pas nonton count down-nya yang heboh itu. Seiring meledaknya kembang api dan permainan lampu yang spektakuler di TV, saya juga denger kehebohan dari lobby hotel, yang juga lagi merayakan malam pergantian tahun dengan hebohnya. Tadinya saya niat juga buat ngejepret momen di lantai dasar itu, berhubung kamarnya juga deket. Tapi jadinya males karena mikir, mendingan tenaganya disimpen buat jalan-jalan besok. Hehehe…

Abis nonton kembang api di TV terus denger suara-suara terompet dan nyanyi-nyanyi di lobby, terus apa? Ya saya tidur aja. Memulihkan tenaga dan ngisi semangat baru buat jalan-jalan besok. Rencananya mau nyeberang dikit ke Johor, Malaysia. Huwoow..asik juga sekali jalan, dua negara terlampaui. Huehehe..

Dan tentang tahun baru, nggak ada yang spesial selain semangat untuk melakukan rencana-rencana yang ingin dilakukan di tahun 2014 ini. Diawali dengan hepi karena liburan, semoga juga diakhiri dengan hepi karena semua impian di tahun ini dapat terwujud. Aamiin… 🙂

Selamat hari ke-14 di tahun 2014! 😀

***

14 thoughts on “Ke Negeri Singa, Kok Malah Nggak Tahun Baruan?

  1. Salam kenal…. Masakan Melayu buat lidah Indonesia biasanya emang kurang cocok, tapi aku sekarang malah seneng makan di Hj. Maimunah. Favoritku ya siput sedut itu:p. Yang enak itu kue-kuenya, nyobain gak? Btw untung gak jadi ke Marina Bay, aku pernah tahun baruan di Marina Bay…. Kembang apinya cuma 10 menit, tapi berdesak-desakannya berjam-jam….

    • woiyaa..kue2nya sih enak..lupa nulis di postingan.. 😀
      iya, akhirnya sih soal makan ya berarti soal selera kan, mbak..lama2 mungkin saya bisa suka juga..hehe..

      ah, syukurlah ga jadi ke sana kalo gitu..kebayang ramenya ya..mana badan udah capek..wew.. 🙂

  2. hehe… kalau di kampung saya namanya gulai cipuik, yaitu keong sawah atau tabek alias kolam yang besarnya sekitar ujung telunjuk atau kelingking. Digulai wow rasanya nikmat sekali, yang bikin asyik adalah sensasi waktu menghisap daging saat mengeluarkan dari cangkangnya.

    • wah..ternyata ada juga di kampuang ya, pak? yg di Hj. Maimunah itu digulai juga, tapi rasanya kurang pas menurut saya..entah lidah saya yg lemot ya? hahaha..yg gulai cipuik itu saya belum pernah nyoba berarti..saya yakin gulai cipuik itu lebih enak daripada di tempat lain..hehe.. 🙂

  3. baiklah, sebenarnya saya suka gaya menulismu yang seperti ini. mengalir untuk dibaca dan nggak terlalu menggurui karena nggak bergaya dosen *komen apaan sih?*
    *kabur sebelum dilempar pensi*

    • wihihihi.. *lempar pensi gurih..nyam!* serius nih suka bahasa kaya’ gini? eeaaa.. 😀

      btw ya, kok kemaren komen miss ini ada di spam sih? untung ngeliat dashboard, kalo ga, aku ga tau kalo miss ada komen..

      tengkiuu udah mampir ya, miss.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s